Pages - Menu

Sunday, December 29, 2013

Kondominium Peranginan TNB Port Dickson


Pada cuti sekolah tahun 2013 ..aku berkesempatan jalan-jalan ke Port Dickson. Tempat lepak yang dipilih ialah di Kondominium Peranginan TNB Port Dickson. Best juga tempat ni..


Lokasinya berhampiran dengan pantai..buka pintu pagar kondo..terus ke pantai yang luas terbentang..Di sebelah kondo ni terletak Thistle Resort.


Pantainya luas..


Boleh lepak sejak awal pagi hingga ke malam..


Melihat mentari jatuh ...


Aktiviti aku di sini.. jam 7.00 pagi..sebaik saja pintu pagar kondo dibuka..aku berjalan menyusuri pantai menikmati keindahan di awal pagi..


Rupa-rupanya..tidak jauh dari Thistle Resort ..terletaknya Kolej Tentera Darat..Cantik kolej ni..tepi laut dan bangunan baru yang cantik..





















Monday, December 16, 2013

Pesanan Ibrahim Adham

Dalam sebuah kisah, Ibrahim b. Adham sedang berjalan-jalan di negeri Basrah. Penduduk Basrah melihatnya segera datang  dan bertanya, "Ya, Ibrahim!  Mengapa doa kami tidak dimakbulkan, padahal Allah telah berfirman,


"Apabila hambaKu bertanya kepadamu tentang Aku, maka katakan bahawa aku dekat. Aku memakbulkan doa orang yang berdoa, apabila ia berdoa kepadaKu... "   2:186."


Lantas Ibrahim menjawab, "Wahai penduduk Basrah, hal itu adalah 

kerana HATI kalian TELAH MATI  dengan 10 perkara. 
Jika begitu, bagaimana ALLAH akan memakbulkan doa kalian?"      

"Ya Ibrahim, apakah 10 perkara itu?" Tanya penduduk Basrah....

1. Kamu kata kamu kenal Allah tetapi kamu tidak pun berusaha
menunaikan amanah dan tanggungjawab kamu kepadaNya.

2. Kamu kata kamu membaca Al-Quran tetapi kamu tidak pun beramal
dengannya. ( membelakangi Al-Quran dalam hidup seharian ).




3. Kamu kata Syaitan itu musuh kamu tetapi kamulah kawan karibnya
malah kamu mentaati perintahnya.




4. Kamu kata kamu Umat Muhammad s.a.w. tetapi kamu tidak pula
melaksanakan segala sunnah-sunnahnya.





5. Kamu kata kamu ingin memasuki Syurga Allah tetapi kamu tidak
melaksanakan amalan yang akan membawa kamu ke syurga.





6. Kamu berdo'a memohon jauhkan dirimu dari api Neraka tetapi kamu
masih juga melakukan amalan yang akan mencampakkan kamu ke
Neraka.




7. Kamu kata kematian itu benar, tetapi kamu tidak pula bersedia untuk
menghadapinya malah seolah-olah kamu hendak kekal selamanya dengan
kehidupan dunia.

8. Kamu sibuk dengan memperkatakan keaiban dan kelemahan orang lain
tetapi kamu lupa dengan keaiban dan kelemahan diri kamu sendiri.

9. Kamu setiap hari menggunakan nikmat pemberian Allah tetapi kamu
tidak mahu bersyukur.

10. Kamu kebumikan saudaramu yang sudah meninggal dunia tetapi kamu
langsung tidak mengambil iktibar dan pengajaran dari apa yang kamu lakukan.



Ampunilah aku...Ya Allah..

Wednesday, November 20, 2013

Treadmill..


Treadmill ni jenamanya Gintell  CyberAir Compact FT460.Harganya taklah mahal..RM3998 sahaja.Ada orang kata...buat apalah beli benda macam ni..buang duit saja..duit tu kalau beli motor kapcai , boleh gak naik ke hulu dan ke hilir. Tetapi ..sebenarnya..treadmill ni cukup berguna untuk mengekalkan kecergasan.

Faedah treadmill...boleh berlari dalam rumah..tak dak orang nampak..nak pakai seluar pendek pun boleh. Tengah malam buta pun boleh berlari..tak takut dah..kecuali orang tu penakut. Hujan pun boleh lari..cuaca bukan halangan. Satu lagi..kalau masa tu suntuk pun kita boleh berlari dan bersenam dengan guna treadmill. Ada 20 minit pun dah memadai. Dah tu..boleh berlari sambil menonton televisyen..


Satu lagi kelebihan treadmill ni ialah kita boleh gunakan untuk mengukur denyutan nadi. Letak saja tapak tangan kat handle tu, ukuran nadi dipaparkan. Kita juga boleh pilih jenis latihan yang disediakan. Jika tak mampu nak ikut latihan yang disediakan, pilih sendiri kelajuan yang dikehendaki. Ciri keselamatan juga disediakan. Tali warna merah diklip pada seluar pengguna. Tujuannya , jika kita terjatuh  maka tali yang diklip tadi akan menarik kunci  yang dilekatkan pada panel. Secara automatik, motor treadmill akan terhenti.


Di samping itu, treadmill ni ada fungsi incline. Incline ni maksudnya macam naik bukit la. Dari rendah meningkat ke tinggi iaitu dari 0 hingga 15. Makin tinggi incline, makin penat untuk berlari.


Selain itu, treadmill ni juga boleh dilipat untuk jimat ruang. Selepas dilipat, treadmill ni boleh ditolak ke ruang simpanan.


Hasil larian akan dipaparkan pada ruang display. Antarnya ditunjukkan jarak larian, jumlah kalori yang digunakan, kelajuan dan masa yang digunakan. Selain itu .. pada display ditunjukkan program, pengguna, bodyfat, nadi dan incline. Jika kelajuan tinggi dan masa larian lebih lama, maka kadar kalori yang dipaparkan adalah lebih banyak.


Bagi aku..treadmill ni cukup berfaedah untuk jaga kesihatan. Badan pun rasa lebih cergas. Banyak peluh dah keluar..Berfaedah la jika digunakan..tak dak faedah jika dijadikan hiasan...



Kawan aku pakai yang jenis ni..tak dak motor..jimat letrik..boleh buat sit up..best juga..


Jom...kita lari...lari untuk kesihatan..untuk hidup yang lebih sihat.

Saturday, November 16, 2013

Tugas Pertama Cinta

MANUSIA perlu didengar cakap dan suara hatinya seperti mana dia perlukan makanan. Tanpa makanan, badan tidak akan sihat dan bertenaga. Maka begitulah juga manusia yang cakapnya tidak didengar, jiwa dan perasaannya akan sakit dan terdera.



Sehubungan itu, untuk membina dan mengekalkan hubungan cinta, maka jadilah pendengar yang baik pada pasangan kita. Sebab itu ada ungkapan yang berbunyi: “The first duty of love is to hear” (tanggungjawab pertama cinta ialah mendengar).

Kekasih yang baik ialah seorang pendengar yang baik. Soalnya, bila kali terakhir kita menjadi pendengar yang baik kepada pasangan kita? Ketika kita pulang dari kerja atau musafir, kita memilih menjadi pendengar kepada isteri yang ditinggalkan di rumah atau sebaliknya?



Mungkin, banyak yang ingin diceritakan atau disuarakan oleh isteri yang berada di rumah, namun kita menjadi ‘tuli’. Kononnya cerita atau masalah di pejabat atau sepanjang permusafiran kita, jauh lebih besar dan penting daripada apa yang dialami isteri di rumah.

Demikian juga di pihak suami, kadangkala ia ingin juga meluahkan rasa hatinya kepada isterinya melalui cerita. Tetapi bila didapati isterinya asyik membebel atau merungut, lalu lidah dan hatinya terkunci untuk bercerita. Kekadang raut wajah dan mimik muka kita menjadi penghalang untuk pasangan kita memperdengarkan suara hatinya.


Kita tidak bercakap tetapi ‘bahasa badan’ atau ‘ayat mata’ kita seolah-olah memberi amaran: “Jangan ganggu saya. Saya letih!” Esok, lusa dan hari-hari seterusnya begitu juga. Lama kelamaan pasangan kita kehilangan suara. Dia tidak akan bercakap lagi. Dan lebih malang lagi, apabila dia berpaling kepada pihak ketiga yang lebih sudi mendengar.

Beza Antara Empati dan Simpati

Mendengar dengan jiwa akan melahirkan empati. Mendengar dengan telinga akan melahirkan simpati. Apa bezanya simpati dan empati? Empati bererti kita merasai suara hati yang diperdengarkan dan tidak diperdengarkan oleh pasangan kita.

Manakala simpati hanya memahami apa yang diperdengarkan melalui ayat dan kata-kata. Empati akan memperkukuhkan cinta, kerana cinta itu hakikatnya berkongsi rasa bukan sekadar berkongsi kata. Suami atau isteri yang baik akan menjadi pendengar yang baik kepada cerita, berita, luahan rasa pasangannya. Walaupun mungkin yang diperkatakan itu sudah berkali-kali dan kerap kali ‘diulang tayang’… tetapi kekasih yang setia tidak akan jemu-jemu mendengarnya.




Jika anda pulang ke kampung, dan duduk di sebelah ibu bapa yang telah tua, bukankah selalu anda ‘diperdengarkan’ dengan cerita yang sama? Bagaimana reaksi anda? Ya, anak yang baik akan terus mengangguk-angguk, mengiyakan dan tersenyum dengan cerita ‘lapuk’ ibu bapanya. Maka begitulah seorang suami, guru, pemimpin yang baik – sentiasa menjadi pendengar yang baik kepada isteri, pelajar dan pengikut-pengikutnya. Walaupun mendengar lebih ‘pasif’ daripada berkata-kata tetapi untuk mampu mendengar sebenarnya lebih sukar daripada berkata-kata.

Anda pernah melihat orang yang asyik ‘memonopoli’ sesuatu perbualan? Lepas satu, satu ceritanya. Dia tidak memberi peluang langsung kepada orang lain untuk bercakap. Seolah-olah dia berkata: “Kau diam. Dengar sahaja apa yang aku cakap!” Atau belum sempat orang lain bercakap, dia pun segera memotong percakapan itu. Apa tanggapan kita terhadap orang begini? Ya, tentu sahaja negatif. Mendengar lebih sukar kerana ia bererti “memberi perhatian, hati dan perasaan”. Hanya orang yang pemurah sahaja sanggup berbuat demikian. Orang yang bakhil tidak akan sanggup. Si bakhil tidak akan sanggup memberi tumpuan, perhatian dan hatinya kepada orang lain.

Demikian dengan orang yang bersifat ego, ia tidak sanggup mendengar ucapan orang lain,walaupun yang berguna. Dengan bercakap dan terus bercakap, dia ingin terus mendapat perhatian. Dalam suatu bentuk perhubungan, terutamanya dalam hubungan cinta… sikap memberi akan menyatukan. Sebaliknya, sikap hanya ingin menerima akan memisahkan.

Mendengar dan Mengasihi Allah

Tuhan yang maha mendengar adalah Tuhan yang maha mengasihi hamba-hambaNya. Untuk mengasihi, Allah mendengar. Sebab itu antara nama-nama Allah yang baik (Asma’ ul-Husna) ialah al-Sami’. Allah Maha mendengar rintihan, doa dan pengaduan hamba-hambaNya.

Tanpa mengira sesiapa, bila dan di mana jua, Allah mendengar doa hamba-hambaNya. Allah memakbulkan permintaan, memenuhi harapan. Allah tidak jemu-jemu mendengar sayangnya, kita yang sering jemu memperdengarkan. Jadi, sekarang kita seharusnya sedar mengapa Allah wajar dijadikan Kekasih Awal dan Akhir… kerana Dia maha mendengar!



Contohilah sifat Allah yang Maha Mendengar untuk menjadi kekasih yang baik. Rendahkanlah hati, kurangkanlah kepentingan diri dan tekan rasa ego agar tidak menjadi orang yang ‘tuli’ dalam bercinta. Mungkin itulah hikmahnya mengapa Allah ciptakan untuk kita dua telinga dan satu mulut. Tuhan mendidik kita agar lebih banyak mendengar daripada berkata-kata.

Jangan bosan mendengar apa yang diperkatakan oleh pasangan kita, kerana siapalah kita berbanding Allah? Tuhan Yang Maha Agung itu pun masih terus-terusan sudi mendengar rintihan hamba-hambaNya yang berulang-ulang. Jadi, apabila pulang dari kerja, atau kembali dari musafir nanti… ketika si dia anda menunggu di depan pintu dengan cerita, rintihan atau luahan hatinya, maka dengarkanlah. Lakukanlah tugas cinta yang pertama, jika anda benar-benar cintakannya dengarkanlah. Pandang matanya, belai tangannya, sapa rasanya dengan rasamu. InsyaAllah, dengan mendengar anda seolah-olah terus berkata-kata: “Aku tetap setia, aku tetap cinta!”

Ayat al-Quran untuk ubati Resdung

RESDUNG atau sinusitis adalah satu masalah lazim di seluruh dunia. Jika kita membuat ujian untuk penyakit resdung pada 10 orang, ujian tersebut mendapati lapan daripadanya mengalami masalah sinusitis ringan yang tidak memerlukan rawatan.

Di Malaysia, dianggarkan 60 hingga 65 peratus penduduk mengalami masalah resdung.

Bagaimanapun, daripada jumlah ini kurang 50 peratus mendapatkan rawatan dan ramai tidak mahu berjumpa doktor kerana menganggap gejala resdung yang dialami hanya selesema atau alahan biasa.
Menurut perubatan moden, resdung adalah radangan yang berada di lapisan membran meliputi dinding ruang sinus. Punca keradangan sinus disebabkan jangkitan kuman atau virus, alergi atau masalah sistem imun badan seseorang.

Pesakit resdung menjadi lebih sensitif kepada bahan menyebabkan alahan seperti habuk, bulu binatang, perubahan cuaca terutama cuaca sejuk, pencemaran alam sekitar dan jangkitan bakteria atau virus.

Penghidap resdung biasanya sering mengalami gejala selesema seperti hidung tersumbat, rasa sakit pada pipi, sekitar mata dan kepala. Ini banyak berlaku terutama pada waktu pagi.

Simptom
* Batuk hingga kerongkong dan anak
tekak gatal.
* Telinga sering tersumbat.
* Lelehan air atau mukus keluar melalui hidung.
* Gatal mata apabila digaru, menjadi merah berair.
* Bersin melampau dan terlalu kerap.
* Simptom paling ketara apabila hidung kerap tersumbat dengan lendir dan kahak hingga sukar dihembus keluar. Akibatnya, suara penghidap menjadi sengau.

Individu berisiko
* Alah kepada habuk, bulu dan makanan menyebabkan hidung tersumbat.
* Mempunyai kelainan dalam hidung seperti septum dinding pemisah hidung bengkok.
* Mempunyai ketumbuhan dalam hidung
hingga menyebabkan ruang sinus sempit.

Kesan
Resdung jika tidak dirawat dengan betul akan memberi kesan serius kepada penghidap sama ada kanak-kanak atau orang dewasa.
Kanak-kanak

Antara akibat resdung kepada kanak-kanak ia boleh merebak ke dalam mata hingga menyebabkan jangkitan bakteria dan mata bernanah. Dalam kes sangat kronik, resdung boleh menyebabkan buta.
Dewasa

Resdung kronik boleh menyebabkan nanah bertakung dalam ruang sinus frontal. Jika nanah tidak dapat dikeluarkan dari hidung, ia boleh dipenuhi bakteria.
Risikonya bakteria boleh memasuki otak dan menyebabkan jangkitan pada otak atau meningitis dan jika dibiarkan boleh membawa maut.

Cegah radang resdung
* Elak memelihara binatang berbulu.
* Jangan guna sarung bantal, cadar dan selimut diperbuat daripada bulu binatang.
* Bersihkan karpet atau permaidani dengan penyedut hampagas.
* Pakai penutup hidung ketika mengemas rumah
* Minum banyak air suam atau mineral.
* Lap muka dengan tuala basah dan air suam
* Elak makan makanan laut seperti udang, sotong dan kerang.

Rawatan Islam
Di Pusat Rawatan Islam Al Hidayah, terdapat ramai pesakit resdung mendapatkan rawatan. Salah seorangnya, Kamal, 28. Dia sering bersin waktu pagi dan masalah hidung tersumbat apabila resdung menyerang.

Kamal telah mencuba pelbagai rawatan dan ubatan tradisonal dan moden namun, kesan positif hanya bersifat sementara.

Doktor sahkan Kamal menghidap resdung kronik dan perlu menjalani pembedahan.
Kamal membuat keputusan pergi ke Pusat Rawatan Islam Al Hidayah untuk rawatan resdung dan beliau diberi beberapa ayat.

Dengan izin Allah, sakit kepalanya berkurangan.

Namun, dia sering bersin setiap pagi dan kulit wajahnya masih berjerawat. Setelah beberapa kali menjalani sesi rawatan, masalah resdung Kamal beransur pulih.

Jerawat di muka berkurangan dan hidungnya jarang tersumbat. Apa yang paling menggembirakan, Kamal tidak perlu dibedah.

Kesembuhan yang berlaku adalah dengan izin Allah melalui mukjizat al-Quran. Kemuliaan dan kelebihan al-Quran dalam penyembuhan penyakit adalah rahmat kepada orang yang memahami dan menyedari rahsia kehebatan mukjizat al-Quran.

Firman Allah SWT yang bermaksud,

 “Dan kalaulah al-Quran itu Kami jadikan (bacaan) dalam bahasa asing, tentulah mereka akan berkata: Mengapa tidak dijelaskan ayat-ayatnya (dalam bahasa yang kami fahami)? Patutkah Kitab itu berbahasa asing sedang Rasul yang membawanya berbangsa Arab? Katakanlah (wahai Muhammad): Al-Quran itu, menjadi (cahaya) petunjuk serta penawar bagi orang-orang yang beriman dan sebaliknya orang-orang yang tidak beriman, (Al-Quran itu) menjadi sebagai satu penyakit yang menyumbat telinga mereka (bukan penawar) dan ia juga merupakan gelap-gelita yang menimpa (pandangan) mereka (bukan cahaya yang menerangi). Mereka itu (dengan perbuatan melarikan diri dari ajaran al-Quran, tidak ubahnya seperti) orang-orang yang diseru dari tempat yang jauh (masakan mereka dapat mendengar dengan betul atau melihat dengan nyata).” 
(Surah Fussilat ayat 44)

Ssungguhnya al-Quran mempunyai pelbagai rahsia yang Allah sahaja Maha Mengetahuinya.
Pusat Rawatan Islam Al-Hidayah terlebih dahulu, memeriksa setiap pesakit yang datang, jika ada gangguan makhluk halus. Perawat akan membuang gangguan jika ada dan memberikan ayat berikut untuk diamalkan disertai doa kepada Allah memohon penyembuhan. Ayat tersebut adalah:

* Surah An-Nahl ayat 66 hingga 74
* Surah Al-Anfaal ayat 36 hingga 50

Pesakit hendaklah membaca surah pertama tiga kali pada malam dan surah kedua tiga kali pada siang. Amalkan setiap hari selama tiga hingga empat minggu. Selepas membaca tiga kali, pesakit perlu berdoa kepada Allah untuk penyembuhan.

Dalam pengalaman saya mengubati penyakit fizikal, selalunya ayat dari Surah Al-Anfaal mempunyai hikmah dan keupayaan penyembuhan seumpama antibiotik. Ayat dari Surah An-Nahl berfungsi menguatkan daya pertahanan diri tubuh badan.

Insya-Allah gabungan amalan dua surah ini boleh membantu mengatasi masalah resdung. Percayalah bunyi bacaan al-Quran memiliki aura dan gelombang suara yang berfrekuensi tertentu dan panjang gelombang tertentu.

Gelombang ini mempengaruhi sel dalam tubuh badan kita secara positif dan mengembalikan keseimbangan tubuh. Gelombang dan aura kalimah suci memberi kesan positif kepada sel antibodi dan juga menguatkan sistem pertahanan tubuh badan.

Dalam erti kata lain, rawatan menggunakan ayat al-Quran ini bertindak umpama rawatan moden, namun prosesnya tidak mampu dilihat dengan mata kasar atau dijelaskan dengan logik akal.

Firman Allah yang bermaksud:
 “Hai manusia, sesungguhnya telah datang kepadamu pelajaran dari Tuhanmu dan penyembuh bagi penyakit-penyakit (yang berada) dalam dada dan petunjuk serta rahmat bagi orang-orang yang beriman….”
– Surah Yunus, Ayat 57

Penutup
Dugaan kepada setiap penyakit yang dihadapi sebenarnya adalah ujian Allah. Justeru, hendaklah kita berikhtiar dan berusaha serta tawakal sepenuh hati.

Sesungguhnya doa, senjata kita yang paling ampuh dalam menghapuskan dan menyembuhkan penyakit.
 https://epondok.wordpress.com/

Saturday, November 2, 2013

PENAWAR KENCING MANIS/DARAH TINGGI/BERKAITAN PENYAKIT JANTUNG MENURUT KAEDAH PERUBATAN ISLAM



Setiap penyakit itu pasti diturunkan sekali dengan penawarnya. Tetapi
manusia mestilah berusaha untuk mencarinya.

Ingatlah sabda Nabi SAW:
"Bagi setiap penyakit ada ubatnya. Apabila betul ubatnya, maka sembuhlah dengan izin Allah." (Riwayat Muslim).

Kencing manis dikhabarkan ibu kepada segala penyakit. Kalau dah terkena, bermacam-macam penyakit lain yang akan datang. Sangat merbahaya dan sungguh menakutkan.

Salah satu penawar yang berkesan untuk melawan dan boleh sembuh dari penyakit ini dengan izinNYA adalah:

Bahan:
1 biji kelapa muda (isinya sedang berhingus)
3 batang serai makan
7 biji halba





Caranya:
Ketuk 3 batang serai makan dan masukkan ke dalam kelapa muda. Masukkan 7 biji halba juga ke dalam kelapa muda. Kacau rata air kelapa dengan menggunakan serai tadi hingga sebati semuanya dengan isi kelapa.

Letakkan kelapa di atas dapur/api. Minumlah airnya dalam keadaan suam. 1 biji kelapa untuk 2 hari minum.

Buat sehingga cukup 7 biji kelapa iaitu untuk 14 hari.

Agar dapat anda menyebarkanya untuk membantu orang-orang yang amat memerlukannya. Bagi pesakit DARAH TINGGI dan SAKIT BERKAITAN JANTUNG, boleh gunakan kaedah sama.

Terima kasih kepada Ustaz Sharhan Shafie kerana sudi berkongsi amalan perubatan ini.

Saya hanya bantu untuk menyebarkannya sahaja.

•••►Yang Baik Letak Di Hati, Yang Buruk Letak Di Kaki

@RRH

Monday, October 21, 2013

Samsung Galaxy Note 3



Dah lama aku teringin nak beli benda ni..sejak mula diperkenalkan Galaxy Note dulu-dulu..sampai keluar Note 2...Aku masih tak mampu lagi...kesian kat aku..mat sengkek la katakan. Akhirnya aku miliki juga Note 3...he..he..best gak benda ni..

Tapi nak guna ...masalah la pulak..banyak yang nak kena belajar..supaya boleh dioptimakan penggunaannya. Salah satu link yang berguna..ada di sini :




Sunday, September 29, 2013

Siapakah Al-Hin?

Baru-baru ini saya terbaca dalam 1 forum berkenaan dengan dialog seorang Ustaz dengan 1 makhluk yg tidak dapat dikenali dan di'scan' olehnya. Makhluk ini dipercayai hidup terlebih dahulu dari jin dan manusia.

Dikhabarkan mereka ini wujud sekitar 4 juta tahun dahulu. Wallahua'lam. Persoalannya, siapakah mereka yang sebenarnya?

Ikuti dialog diantara Ustaz dengan Al-Hin ini.

Dua minggu yang lalu, saya didatangi sepasang suami isteri dan seorang anak lelaki di Pusat Rawatan. Pesakitnya adalah anak lelaki mereka.

Dari perbualan sebelum rawatan, si bapa menceritakan bahawa sudah banyak tempat sudah di kunjungi. Boleh dikatakan hampir setiap perawat yang muncul dalam Expose Mistik dan Rancangan Alam Ghaib sudah di bawa. Semuanya belum ditemui penawarnya.

Luahan tersebut membuatkan saya tersenyum. Lantas, saya katakan pada mereka sekeluarga bahawa mungkin 'masih belum ada rasi ubat' . Kalau dah jodoh ubat dengan penyakitnya, insyaallah, sembuh lah penyakitnya..

Simptom gangguan pada pesakit hanya berlaku pada malam hari iaitu ketika waktu bulan mengambang sahaja. Pada waktu tersebut, pesakit akan merenung bulan kemudian menangis. Begitulah yang berlaku setiap bulan..

Maka, saya ambil pendekatan segera dengan 'teknik scan' dan hampa kerana tidak dapat mengesan sebarang jenis gangguan pada lelaki tersebut.. Aiii... hairan sungguh.. lelaki tu nampak normal jer..

Lama saya dok termenung ketika berdepan dengan situasi tersebut, saya teringat pada Allahyarham Tok Ngah ketika berhadapan dengan kes yang hampir sama. Kata beliau, mungkin 'badan' tengah kotor. Akibatnya, konsentrasi tiada.. Kan sunat kalau bersih. Apatah lagi kalau harum semerbak...

Lalu, saya minta izin pada pesakit untuk berehat sebentar. Sebenarnya, saya ingin mandi kerana baru teringat, saya baru saja selesai mengelap kipas syiling sebaik sahaja keluarga pesakit tiba di Pusat Rawatan. Selepas mandi, saya pakai wangian agar diri harum semerbak..

Setelah itu saya ke ruang rawatan untuk menyambung tugas rawatan. Ketika duduk berhadapan pesakit, tiba-tiba...

Pesakit: "Ermm..wanginya... lama dah tak bau macam ni.. Kamu pakai minyak wangi apa ni..?"

Kelihatan suara pesakit berlainan. Maka saya yakin, ketika itu, pesakit sedang kerasukan.

Saya: "Minyak atar 1001 Malam. Tak pernah bau ker?"

Pesakit: "Pernah.. Tapi dah lama tak bau macam ni.. Masa kat Andalusia pernah la.. Harum betul baunya. Boleh bagi aku sikit? "

Saya: "Boleh.. Tapi kena kerjasama la.. Setakat minyak wangi, apalah sangat.."

Seraya itu dia tersenyum dengan kata-kata saya..

Pesakit: "Boleh..tapi aku tak suka orang belagak.. Kalau kamu boleh cakap dengan aku elok-elok, tanya lah apa kamu nak. Dengan nama Allah, aku tak akan tipu.".

Saya: "Ish... tak baik kamu main sumpah-sumpah macam tu.. Nanti makan sumpah baru tahu..Kamu ni Jin Islam ker?"

Pesakit: "Kenapa aku nak takut. Aku cakap jujur la ni.. Memang aku sembah Allah, tapi aku bukan Islam.."

Saya: "Hah... sembah Allah tapi bukan Islam..? Agama apa kamu ni?"

Pesakit: "Agama Monoteisme"

Saya: "Agama apa tu..?"

Pesakit: "Agama yang satu la.. Tuhan hanya satu yakni Allah... Tak sekolah ker?"

*Terkena jugak aku.

Saya: "Kamu jangan main-main pasal agama ni... !..Kang... "

*Masa tu tangan kanan dah diangkat..rasa nak lempang jer...

Pesakit: "Aku tak tipu lah... Aku bukan Jin, Syaitan atau Malaikat..Aku Poppy..Nama aku Mizari"

*Tangan saya tak jadi di angkat. Terasa hendak tahu pula apa cerita berikutnya..

Saya: "Poppy..? Makhluk apa tu..?"

Pesakit: "Wahai hamba Allah... banyak lagi rahsia Allah yang kamu belum tahu.. Bukan semua rahsia boleh dicapai dengan akal manusia.."

Saya: "Ceritakan... aku nak tahu.."

Pesakit: "Aku wujud sebelum kaum jin diciptakan lagi... Sebelum banyak puak kami di binasakan Allah kerana kesalahan kami sendiri.."

Kemudian dia menangis teresak-esak..

Pesakit: "Puak kami dah kurang dari 1000.. Mungkin kerana kesalahan yang kami lakukan, kami tidak diizinkan Allah untuk melahirkan zuriat kami.."..

Terduduk saya mendengar cerita si Mizari... Baru saya teringat akan sebuah buku yang dibaca karangan Isa Dawud.. Cerita yang diberitahu menepati penerangan yang diberitahu dalam buku tersebut..

Saya: " Kalau begitu, betul kah nama golongan kamu ini adalah Al-Hin?"

Seraya itu dia mengangguk..

Pesakit: "Al-Hin adalah nama makhluk.. Kami hidup berpuak-puak.. Aku dari puak Poppy..Ada lagi musuh puak aku iaitu Neondertal. Nama puak lain banyak, tapi aku dah lupa... "

Saya: " Apa yang puak kamu buat sampai Allah murka?"

Dia terdiam sejenak..

Pesakit: "Apa yang kamu tengok kemaksiatan dan kerosakan manusia hari ini, itulah yang kami buat dulu.. Tapi hari ini aku tengok, kerosakan manusia lagi hebat dari apa yang kami lakukan dulu... "

Saya: "Wahai makhluk Allah, aku tiada kuasa untuk lakukan apa pun pada kamu kecuali dengan izin Allah.. Tapi boleh aku tanya, kenapa aku tak dapat 'scan' kau tadi? Mana kau menyorok?"

Pesakit: "Aku tak pergi mana-mana. Memang dari tadi aku dalam badan ni. Jangan kau kecil hati pulak.. Setakat ini, dengan izin Allah, puak aku belum dapat di scan mana-mana perawat pun ketika mereka berubat. Mungkin kerana ada sebab yang kau dan aku sendiri belum tahu kecuali Allah... "

Saya: "Dah tu, sekarang ni kamu boleh bercakap dengan aku..macam mana pulak tu?"

Pesakit: "Itu kerana aku sendiri yang nak bercakap dengan kamu.. Bukan semua tau aku suka manusia... Aku nak duduk dengan kamu boleh? Kalau kamu izin kan la.."

Saya: "Tak payah la... aku selesa dengan sesama manusia.. kamu tak marah kan..?"

Pesakit: "Tak la..buat apa aku nak marah.. Kamu ada hak atas diri kamu.."

Saya: "Erm..boleh kamu bagi sebab..kenapa kamu duduk dengan budak ni?"

Pesakit: "Sebab dia kasi aku duduk dengan dia.."

Dari badan pesakit tersebut, Mizari menceritakan penemuannya dengan budak tersebut ketika dia berjumpa di sebuah pusat rekreasi di Selatan tanahair. Katanya lagi, budak tu tak takut dengan dia..

Cerita tersebut disahkan bapanya. Memang anaknya ada mengikuti kursus kadet di tempat tersebut..

Saya: "Wahai makhluk Allah, aku bukanlah dikalangan orang alim untuk mendakwah kamu. Tapi sudi tak kalau kau masuk Islam?"

Pesakit: "Maaf ya..Aku masih yakin dengan agama ku. La ikra hafiddin kan... ?"

Saya: "Memang lah..tapi agama akhir zaman kan Islam..Kalau kamu menyembah Allah, kenapa tidak kamu ikuti agama akhir zaman ni..?Agama yang disuruh dan dijamin Allah... "

Pesakit: "Aku tahu... tapi aku bukan dari Jin dan Manusia.. Tiada satu pun nama kaum aku dalam Al-Quran... "

Lalu di bacakan ayat surah Adz-Dzariyaat:56

Maksudnya:

'Dan aku tidak menciptakan jin dan manusia melainkan supaya mereka mengabdi kepada-Ku.'

Pesakit: "Jadi, aku yakin dengan pegangan aku sekarang.. Aku tidak pernah menduakan Allah.."

*Tidak ada apa yang mampu saya katakan padanya. Kelu saya bila mendengar hujahnya..

Saya: "Kalau begitulah kata kamu, tiada apa yang mampu aku katakan lagi.. Tapi, dengan nama Allah, boleh tak kamu keluar dari badan anak ini? Kesian aku tengok mak bapak budak ni.. Kamu tak rasa kesian ker..?"

Pesakit: "Kesian jugak.. Banyak jugak la duit diorang habis pergi berubat.. Demi Allah, aku memang nak keluar, tapi, belum masanya lagi... "

Saya: "Dah tu, bila agak-agak kamu masa tu sampai..?"

Pesakit: "Sekarang..tapi dengan syarat.."

Saya: "Apa syaratnya? Kalau boleh mensyirikkan, aku tak nak la.."

Pesakit: "Aku nak salam kedua mak bapak budak ni..Aku nak mintak maaf sebab susahkan diorang. Lepas tu, aku nak kau doakan agar Allah pendekkan nyawa aku... boleh?"

Saya: "Syarat yang pertama tu insyaallah, boleh (kedua ibu bapa pesakit mengangguk sama).. Tapi, pelik la dengan syarat kedua tu..Kenapa?"

Pesakit: "Ada tak bapak budak ni cerita perangai pelik anak nya ni masa sakit tadi?"

Saya: "Yang mana? Yang suka tengok bulan mengambang tu ker?"

Pesakit: "Yelah... kamu tak nak tahu kenapa aku suka tengok bulan?"

Saya: "A'ah... kenapa?"

Pesakit: "Aku tengah kira umur aku la tu... Kiraan masa aku sama macam kalendar Islam.. Puak kami mana pakai Kalendar masihi... "

Saya: "Oooo..tapi kau tak jawab lagi soalan kedua tu.."

Pesakit: "Sabar lah..maksud aku, aku kira umur untuk tahu hayat aku.. Dah lama sangat aku hidup.. Sunyi betul hidup aku... Aku nak kamu doakan agar Allah pendekkan hidup aku sebab aku dah hidup lama sangat... "

Saya: "Ooo... macam tu..Berapa dah umur kamu?"

Pesakit: "Sikit jer... baru 4 juta 130 ribu tahun.."

Saya: "Mak aiiii... lama nya kau hidup.."

Pesakit: "Betul..sebab tu aku nak kau doakan aku.."

Saya: "Insyaallah, kalau itu yang kau nak... Tapi, aku nak tanya soalan terakhir ni..Boleh?"

Pesakit: "Tadi kata suruh aku keluar... ? Ni makin banyak tanya pulak ni..Hah..apa dia?"

Saya: "Boleh tak aku tengok kamu... Rasa nak tengok jer diri kamu tu... "

Pesakit: "Boleh dengan izin Allah... kau baca Surah Al-Kautsar 1000 kali sebelum tidur... Mintak pada Allah nak tengok aku.. Bukan aku yang izin..Allah yang izin.. Sekarang, boleh aku keluar..?"

Saya: "Dipersilakan wahai hamba Allah..Moga kamu tergolong dalam orang-orang yang beriman.."

Sebelum dia keluar, dia mencium tangan kedua ibu bapa pesakit dan meminta maaf pada mereka.. Sekitar 5 minit selepas itu, pesakit tersedar.. Kelihatan penat dan lelah yang dialami akibat tenaga tubuh yang diguna oleh makhkluk lain..

Hanya sebagai syarat asas rawatan, saya bekalkan air dan limau rukyah untuk dibuat mandi dan minuman di rumah.. Pesakit pulang selepas itu.

3 hari kemudian, bapa pesakit menelefon saya dan mengatakan anaknya sihat sepenuhnya.. Dia mengajak saya ke jamuan doa selamat di rumahnya sebagai tanda kesyukuran dan nazar yang diniatkan..

Saya juga telah mengamalkan apa yang dikatakan oleh Mizari.. Alhamdulillah, saya dapat melihat parasnya..

Badannya berbulu putih, berwajah manusia yang tampan dan bersayap... Wallahu'alam.. Mungkin itu mainan mimpi...

Sekian...

Mungkinkah "angel" yg diimaginasikan oleh orang-orang barat adalah Al-Hin?

Seorang novelis iaitu Ramlee Awang Mursyid pernah menulis dalam sebuah novelnya iaitu "Trilogi Cinta Sang Ratu" tentang golongan Poppy ini. Adakah beliau pernah bertemu atau berinteraksi dengan Al-Hin?

Sehingga sekarang saya masih memikirkan tentang Al-Hin ini? Adakah mereka ini benar-benar wujud?

Apakah makhluk ini ada disebut oleh Rasulullah saw... http://hijabulcrewz.blogspot.com"
 

Saturday, September 21, 2013

Membuka Salur Darah Jantung Tersumbat


Rawatan alternatif: Membuka salur darah jantung tersumbat

       Satu lagi cara rawatan alternatif untuk membuka atau meluaskan salur darah yangtersumbat di jantung. Oleh itu, sesiapa yang mempunyai masalah jantung tersumbat dan perlu menjalani angiografi atau bypass, bolehlah mencuba rawatan alternatif ini, semoga anda tidak perlu melalui pembedahan bypass tersebut.

       Resepi ini diberikan oleh Vaid Sahab (doktor di Auyervedi) untuk dikongsi bersama.

Bahan diperlukan: 
1 cawan jus lemon
1 cawan jus halia
1 cawan jus bawang putih
1 cawan cuka epal

Cara menyediakan:
       Campurkan semua bahan di atas dan masak dengan api yang perlahan selama 1 jam (60 minit) atau sehingga bahan campuran ini tinggal 3 cawan. Sejukkan, kemudian campurkan dengan 3 cawan madu semulajadi, dan simpan dalam balang yang bersih.

       Minum campuran ubat ini satu (1) sudu makan setiap hari. Amalkan sehingga 30 hari dan rasai perbezaannya. Insha Allah rawatan ini akan berhasil.

Friday, September 20, 2013

Ayat Kursi Menjelang Tidur




       Abu Hurairah r.a. pernah ditugaskan oleh Rasulullah S.A.W untuk menjaga gudang zakat di bulan Ramadhan. Tiba-tiba muncullah seseorang, lalu mencuri segenggam makanan. Namun kepintaran Hurairah memang patut dipuji, kemudian pencuri itu kemudian berhasil ditangkapnya."Akan aku adukan kamu kepada Rasulullah S.A.W," gertak Abu Hurairah.

        Bukan main takutnya pencuri itu mendengar ancaman Abu Hurairah, hingga kemudian ia pun merengek-rengek : "Saya ini orang miskin, keluarga tanggungan saya banyak, sementara saya sangat memerlukan makanan." Maka pencuri itu pun dilepaskan. Bukankah zakat itu pada akhirnya akan diberikan kepada fakir miskin ? Hanya saja, cara memang keliru. Mestinya jangan keliru.

           Keesokan harinya, Abu Hurairah melaporkan kepada Rasulullah S.A.W. Maka bertanyalah beliau : "Apa yang dilakukan kepada tawananmu semalam, ya Abu Hurairah?"

       Ia mengeluh, "Ya Rasulullah, bahwa ia orang miskin, keluarganya banyak dan sangat memerlukan makanan," jawab Abu Hurairah. Lalu diterangkan pula olehnya, bahwa ia kasihan kepada pencuri itu,, lalu dilepaskannya.

       "Bohong dia," kata Nabi : "Pada hala nanti malam ia akan datang lagi."
Kerana Rasulullah S.A.W berkata begitu, maka penjagaannya diperketat, dan kewaspadaan pun ditingkatkan.Dan, benar juga, pencuri itu kembali lagi, lalu mengambil makanan seperti kelmarin. Dan kali ini ia pun tertangkap.

      "Akan aku adukan kamu kepada Rasulullah S.A.W," ancam Abu Hurairah, sama seperti kelmarin. Dan pencuri itu pun sekali lagi meminta ampun : "Saya orang miskin, keluarga saya banyak. Saya berjanji esok tidak akan kembali lagi."

      Kasihan juga rupanya Abu Hurairah mendengar keluhan orang itu, dan kali ini pun ia kembali dilepaskan. Pada paginya, kejadian itu dilaporkan kepada Rasulullah S.A.W, dan beliau pun bertanya seperti kelmarin. Dan setelah mendapat jawapan yang sama, sekali lagi Rasulullah menegaskan : "Pencuri itu bohong, dan nanti malam ia akan kembali lagi."


      Malam itu Abu Hurairah berjaga-jaga dengan kewaspadaan dan kepintaran penuh. Mata, telinga dan perasaannya dipasang baik-baik. Diperhatikannya dengan teliti setiap gerak-geri disekelilingnya sudah dua kali ia dibohongi oleh pencuri. Jika pencuri itu benar-benar datang seperti diperkatakan oleh Rasulullah dan ia berhasil menangkapnya, ia telah bertekad tidak akan melepaskannya sekali lagi. Hatinya sudah tidak sabar lagi menunggu-nunggu datangnya pencuri jahanam itu. Ia kesal. Kenapa pencuri kelmarin itu dilepaskan begitu saja sebelum diseret ke hadapan Rasulullah S.A.W ? Kenapa mahu saja ia ditipu olehnya ? "Awas!" katanya dalam hati. "Kali ini tidak akan kuberikan ampun."

      Malam semakin larut, jalanan sudah sepi, ketika tiba-tiba muncul sesosok bayangan yang datang menghampiri longgokan makanan yang dia jaga. "Nah, benar juga, ia datang lagi," katanya dalam hati. Dan tidak lama kemudian pencuri itu telah bertekuk lutut di hadapannya dengan wajah ketakutan. Diperhatikannya benar-benar wajah pencuri itu. Ada semacam kepura-puraan pada gerak-gerinya.

    "Kali ini kau pastinya kuadukan kepada Rasulullah. Sudah dua kali kau berjanji tidak akan datang lagi ke mari, tapi ternyata kau kembali juga. Lepaskan saya," pencuri itu memohon. Tapi, dari tangan Abu Hurairah yang menggenggam erat-erat dapat difahami, bahwa kali ini ia tidak akan dilepaskan lagi. 

      Maka dengan rasa putus asa ahirnya pencuri itu berkata : "Lepaskan saya, akan saya ajari tuan beberapa kalimat yang sangat berguna."
"Kalimat-kalimat apakah itu?" Tanya Abu Hurairah dengan rasa ingin tahu. "Bila tuan hendak tidur, bacalah ayat Kursi : Allaahu laa Ilaaha illaa Huwal-Hayyul Qayyuuumu….. Dan seterusnya sampai akhir ayat. Maka tuan akan selalu dipelihara oleh Allah, dan tidak akan ada syaitan yang berani mendekati tuan sampai pagi."

   Maka pencuri itu pun dilepaskan oleh Abu Hurairah. Agaknya naluri keilmuannya lebih menguasai jiwanya sebagai penjaga gudang.
Dan keesokan harinya, ia kembali menghadap Rasulullah S.A.W untuk melaporkan pengalamannya yang luar biasa tadi malam. Ada seorang pencuri yang mengajarinya kegunaan ayat Kursi.

     "Apa yang dilakukan oleh tawananmu semalam?" tanya Rasul sebelum Abu Hurairah sempat menceritakan segalanya."Ia mengajariku beberapa kalimat yang katanya sangat berguna, lalu ia saya lepaskan," jawab Abu Hurairah.   "Kalimat apakah itu?" tanya Nabi.


     Katanya : "Kalau kamu tidur, bacalah ayat Kursi : Allaahu laa Ilaaha illaa Huwal-Hayyul Qayyuuumu….. Dan seterusnya sampai akhir ayat. Dan ia katakan pula : "Jika engkau membaca itu, maka engkau akan selalu dijaga oleh Allah, dan tidak akan didekati syaitan hingga pagi hari."

    Menanggapi cerita Abu Hurairah, Nabi S.A.W berkata, "Pencuri itu telah berkata benar, sekalipun sebenarnya ia tetap pendusta." Kemudian Nabi S.A.W bertanya pula : "Tahukah kamu, siapa sebenarnya pencuri yang bertemu denganmu tiap malam itu?"
"Entahlah." Jawab Abu Hurairah.
"Itulah syaitan."